Beranda Hukum Ngeri, Bocah 7 Tahun Tewas Ditembak Polisi Myanmar

Ngeri, Bocah 7 Tahun Tewas Ditembak Polisi Myanmar

80
BERBAGI

YANGON – Militer Myanmar telah meningkatkan penggunaan kekuatannya karena aksi protes terus berlanjut. Aksi brutal pihakĀ keamanan Myanmar pun semakin menjadi-jadi dan tidak pandang bulu terhadap korbannya. Terbaru, seorang bocah dilaporkan tewas dipelukan ayahnya setelah ditembak pihak keamanan.

Khin Myo Chit, seorang gadis berusia tujuh tahun, ditembak mati di Myanmar. Ia menjadi korban termuda dalam tindakan kekerasan pihak keamanan Myanmar menyusul kudeta militer bulan lalu.

Keluarga Khin Myo Chit mengatakan kepada BBC bahwa dia dibunuh oleh polisi saat dia berlari menuju ayahnya, saat rumah mereka di kota Mandalay digerebek.

Kakak perempuan Khin Myo Chit mengatakan kepada BBC bahwa polisi telah menggeledah semua rumah di lingkungan mereka di Mandalay pada Selasa sore, ketika mereka akhirnya memasuki rumahnya untuk mencari senjata dan melakukan penangkapan.

“Mereka menendang pintu untuk membukanya,” kata May Thu Sumaya (25) kepada kantor berita yang berbasis di Inggris.

“Ketika pintunya terbuka, mereka bertanya kepada ayah saya apakah ada orang lain di rumah itu,” sambungnya seperti dikutip pada Rabu (24/3/2021).

Seperti yang dilansir Sindonews.com, dalam wawancara terpisah dengan outlet media komunitas Myanmar Muslim Media, ayah mereka U Maung Ko Hashin Bai menjelaskan kata-kata terakhir anaknya.

“Dia berkata, ‘Aku tidak bisa, Ayah, ini terlalu menyakitkan’,” U Maung Ko Hashin Bai menirukan kata-kata terakhir putrinya.

Dia mengatakan dia meninggal hanya setengah jam kemudian ketika dia dilarikan dengan mobil untuk mencari perawatan medis. Polisi Myanmar juga memukuli dan menangkap putranya yang berusia 19 tahun.

Militer Myanamr belum berkomentar tentang kematian tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Save the Children mengatakan pihaknya “ngeri” dengan kematian gadis itu, yang terjadi sehari setelah seorang bocah lelaki berusia 14 tahun dilaporkan ditembak mati di Mandalay.

“Kematian anak-anak ini sangat memprihatinkan mengingat mereka dilaporkan dibunuh saat berada di rumah, di mana mereka seharusnya aman dari bahaya. Fakta bahwa begitu banyak anak dibunuh hampir setiap hari sekarang menunjukkan pengabaian yang sama sekali terhadap manusia hidup oleh pasukan keamanan,” kata kelompok itu.

Save the Children mengatakan lebih dari 20 anak termasuk di antara lusinan orang yang telah terbunuh.

Secara total, militer mengatakan 164 orang telah tewas dalam protes, sementara kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Narapidana Politik (AAPP) menyebutkan korban tewas sedikitnya 261.

Sementara itu pada hari Rabu, pihak berwenang membebaskan sekitar 600 tahanan yang ditahan di penjara Insein di Yangon (Rangoon), kebanyakan dari mereka adalah mahasiswa.

Jurnalis Associated Press, Thein Zaw, termasuk di antara mereka yang dibebaskan. Dia dan jurnalis lainnya telah ditahan saat meliput aksi protes bulan lalu.

AAPP mengatakan setidaknya 2.000 orang telah ditangkap dalam tindakan keras sejauh ini.

Para pengunjuk rasa telah merencanakan pemogokan diam-diam dengan banyak bisnis ditutup dan orang-orang tinggal di rumah. Ada juga rencana untuk lebih banyak menyalakan lilin dalam semalam, baik di Yangon maupun di tempat lain.

Pada Selasa kemarin, junta Myanmar menyatakan kesedihan atas kematian para pengunjuk rasa, sambil menyalahkan mereka karena membawa anarki dan kekerasan ke negara itu.

Tetapi pasukan keamanan telah menggunakan peluru tajam untuk melawan pengunjuk rasa, dan ada banyak laporan saksi mata tentang orang-orang yang dipukuli dan kadang-kadang ditembak ketika militer melakukan penggerebekan di rumah-rumah penduduk untuk menangkap aktivis dan pengunjuk rasa.